Nak Elak Mengumpat



Assalamualaikum...

Dalam hidup seharian, kita takkan lari dari terlibat dari aktiviti mulut ini. Mengumpat bukan sahaja sinonim dikalangan perempuan. Dikalangan lelaki pun apa kurangnya. Maaf kaum lelaki, inilah kebenaran. Tapi cuba kita renungkan bersama. Kalau kita mampu elakkan diri dari mengumpat, tapi mendengar umpatan orang pula lebih kurang sama dosa dengan mengumpat.

Makna mengumpat tu seperti umumnya yang kita tahu bila kita mengata tentang sesuatu yang buruk dibelakang hamba ALLAH tu. Dan bila dia tahu tentu marah atau kecil hati. Dah nama pun mengumpat, tentu la berkongsi sesuatu yang tak baik kan?.


Kadang-kadang kita tak nak terlibat dalam aktiviti senaman mulut kurang sihat ni, tapi cerita.  Orang kata katau tak mengumpat ni mcam masakan tiada rasa. Macam garam dan gula pula. Tapi Kita sedar tak, perencah ni memang mahal dan terlaris sebab nak mengumpat ni dosa besar.


Dalam Islam, mengumpat ni seperti makan daging saudara seislam sendiri. Masya-ALLAH, sampai begitu sekali perempamaan aktiviti senaman mulut ni!. Walaubagaimanapun, kita adalah hamba-NYA yang lemah. Itupun pentingnya kita saling ingat mengingatkan, bukan nak buruk-memburukkan. Kalau keburukan diri dapat diterima dan cuba dikikis sebaiknya, siapakah kita untuk menilai keburukan orang lain?




Fokus kembali pada tips-tips nak elakkan mengumpat/sesi mengata ni.


1) Bila Berkumpul dengan kawan-kawan dan bila rakan dah mula filem dengan waak yang bertambah-tambah dan siap letakkan jiwa dan emosi lagi. Masa tu, kalau dah bersama, mesti susah nak elak dari bubuh skrip tambahan. Dinasihatkan masa ni la kita banyak-banyak ingat ALLAH. Sedar yang kita ni pun sama taraf dengan orang yang diumpat tu iaitu Hamba ALLAH. Masing-masing ada kekurangan. Cepat-cepat istighfar, sambil tu tegurlah kawan sama. Kalau tak dapat juga, sebaiknya kita pergi dari situasi ni.


2) Bila yang nak jadi moderator 'umpat2' tu kawan baik kita sendiri. Apa kata kita ajak dia berbual tentang keburukan diri masing-masing?. Bila kita bercerita tentang baik buruk kita ni, sekurang-kurangnya kita pun sedar banyak juga kekurangan kita. Tak payah lah bercerita semanya, tapi cuba fikir. Rasanya kalau nak senaraikan pun mesti lebih tiga, lebih dari sepuluh? dua puluh?. Jadi layakkah kita nak bagi senarai keburukan orang, sedangkan senarai keburukan kita sendiri pun dah lebih dari sebakul.

3) Bila yang nak ajak mengumpat tu orang senior kita tentu payah benar nak buat sesi teguran kan?. Apa kata kalau tak dapat nak elak pun. Sambil dia lafaz bait-bait mengata tu, kita pula sambung setiap ayat umpatan tu dengan doa. Doakan sesiapa yang diumpat dengan ikhlas, supaya senior kita tu pun sedar dengan sendirinya. Insya-ALLAH.


4) Bila terasa sakit hati dengan seseorang hamba ALLAH tu dan terasa nak cari kawan nak buka forum mengumpat. Jom ambil wudhu secara tetib. Masa nak berkumur-kumur tu, bacalah doa. Minta dipelihara lidah ni dari perbuatan yang memberi dosa. Insya-ALLAH. Semoga dengan itu, segala niat buruk tu terbatal sendiri.

5) Kalau kita selalu terlupa tentang-NYA, apa lagi bila tengah cerita panas atau gosip liar. Masa ni nak istighfar pun berat sekali nak buat. Apa lagi nak muhasabah diri yang dah rebah kan?. Jadi, sumbatkan lah telinga anda dengan lagu-lagu atau sebaiknya dengan bacaan al-Quran ke, nasyid ke. Ini lebih baik dari bibir tu mengata hal-hal tepi kain orang. Sedangkan tepi kain sendiri enta lebih elok atau tidak ,  dah koyak ke, atau tersangkut kat mana-mana. Sebab kita ada dua telinga, segabai perumpamaan kita mendengar dua kali dulu sebelum bercakap sesuatu.

6) Bila nak mengata orang tu, cuba bayangkan kita berada di tempat orang yang dikutuk tu, agak-agaknya boleh tak jadi seperti Khalifah atau nabi terdahulu. Bila diumpat, boleh pula beri hadiah siap doakan orang tu dirahmati ALLAH s.w.t. Agaknya kita antara golongan yang bila tahu ada orang cakap belakang tentu rasa nak bagi penumbuk sukung pada orang berkenaan, paling tidak pun mengutuk dan buat la ayat makian pedas untuk dia. Cuba kita ubah sedikit persppektif pemikiran kita bila kita diumpat. tu bermakna ada orang ambil berat, ada orang cuba nak beri ingat, ada yang na bagi pendapat supaya dengan Tuhan kita terasa dekat. Ujian tu taklah seberat kutukan yang nabi pernah terima dahulu kan.

7) Terakhir, minum air banyak-banyak dimukan dengan selawat dan bacaan bismillah. Semoga dengan nikmat air tu, kita akan ringan untuk memujinya. 

Banyak lagi tips yang ada, tapi semuanya bergantung pada niat. Niat untuk pelihara diri dan jaga ukhwah sesama saudara. Semoga kita tergolong orang yang bersyukur. Setiap yang bersyukur akan sentiasa ingat yang memberi. Tiada unsur nak sindir sesiapa cuma sekadar memberi peringatan buat diri sendiri dan pembaca yang sudi baca.

No comments :

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...