'Frust' Dalam Bercinta



Assalamualaikum...

Siapa yang pernah merasakan tahulah betapa peritnya. Benaklah kata pujangga, "sakit yang paling dahsyat ialah mencintai seseorang tetapi tidak dibalas."

Aneh sekali derita sakit putus cinta ini. Benci, tapi rindu. Dendam tapi sayang. Dunia terasa sempit, dada terasa mencengkam.

Orang yang paling boleh menyakitkan hati kita ialah dia yang pernah kita cintai. Ramai orang yang hancur hidupnya kerana putus cinta. Terlupakan pesan bijak pandai :

"Cintailah sesuati itu sekadar saja, berkemungkinan ia akan menjadi kebencianmu pada suatu ketika, bencilah yang engkau benci itu sekadar saja, berkemungkinan ia akan menjadi kecintaanmu pada satu ketika."

Sesetengah hilang kewarasan berfikir. Hilang semangat juang. Malah ada yang sanggup bunuh diri. Benarlah kata orang :"Dunia akan terkejut mendengar seseorang membunuh diri kerana ibunya, tetapi tidak terkejut apabila membunuh diri itu disebabkan kematian kekasih yang dicintainya."

Justera, yang mati akibat frust ramai sekali. Buruk sekali keadaan orang yang 'frust' dalam bercinta. Inilah salah satu akibat cinta nafsu. Jika kita berani 'memperkosa' kesucian cinta, awas ia akan menuntut balas dengan cara yang paling kejam.

Ketahuilah, seseorang pernah  gagal dalam percintaan, kemungkinan dia akan terus melihat kebahagiaan itu laksana pelangi. Tidak pernah di kepalanya sendiri, selamanya di atas kepala orang lain. Pesimis, Prejudis. Bagaimana hendak dihadapi segalanya?.

Putus cinta adalah bukti bahawa tiada cinta sejati kecuali cinta yang diasaskan oleh cinta ALLAH. Cubalah anda fikirkan, apakah punca pihak sana atau pihak sini memutuskan cintanya?. Mungkin hadirnya orang ketiga?. Mungkin dihalang oleh orang tua?. Mungkin sudah jemu?. Macam-macam alasan diberikan. Ketika itu lupa segala sumpah setia, aku janji, lafaz janji yang dimetrai sewaktu sedang 'syok' bercinta. Hingga dengan itu merekan yang dikecewakan seolah-olah tiada pernah mengenal orang yang dicintai itu. Dia benar-benar berbeza (seolah-olah dia tidak pernah kita kenali).

Putus cinta bukanlah pengakhiran segalanya. Ia adalah satu permulaan yang baik jika di tangani dengan positif. Memanglah di awalnya kita rasa sukar menerima hakikat. Tetapi percayalah...Kita tetapi ada ALLAH. Semuanya dari ALLAH. Dan segala yang datang dari ALLAH ada baik belaka, walaupun belum terserlah kebikannya pada pandangan kita. Namun yakinlah, pandangan kita terbatas, pandangan ALLAH Maha Luas, Sesuatu yang kita cintai, belum tentu membawa kebaikan kepada kita. Manakala sesuatu yang kita benci, belum tentu memudaratkan kita.

Sebagai hamba ALLAH. renungilah maksud firman ALLAH dalam surah Al-Baqarah. "Ada sesuatu perkara yang kamu cintai tetapi itu, membawa keburukan kepada kamu. Ada pula sesuatu perkara yang kamu benci tetapi sebaliknya ia membawa kebaikan kepada kamu. Sedarlah kamu tidak mengetahui, ALLAH-lah yang lebih mengetahui".

Kita inginkan orang yang kita cintai itu terus setia bersama kita. Biar sampai menempuh alam perkahwinan, beranak cucu hingga ke akhir hayat. Segala kata pengukuhan tetap diberikan.

Kira rasa dialah terbaik untuk kita (you are the answer of my prayer). Tetapi entah macam mana, dia berpaling tadah. Waktu itu kita terhenyak lalu berkata "mengapa aku terpaksa menanggung derita ini". Kita frust kerana merasakan dialah yang terbaik, tercantik, ter...., ter.... segala-galanya. Sukar membayangkan ada orang lain seumpama dia. Cinta diberikan seluruhnya. Ketika di dia pergi tanpa berpaling, kita berkata "ya ALLAH, kenapa aku yang terpaksa menerima nasib ini?".

Harga diri orang yang putus cinta selalu rendah. Penilaian diri terhadap dirinya sendiri menjunam ke paras terendah. Rasa hina (gagak di rimba) berbanding kekasihnya pergi (merak kayangan). Sedangkan jika masih ada iman bersemi di dada. Kita masih boleh berfikir dan berhenti seketika, lalu berkata "Tuhan ada!" Pujuklah hati dengan apa yang telah ALLAH tegaskan bahawa yang terbaik pada pandangan kita belum tentu baik dalam realitinya. Katakan, dia pergi itu bukan yang terbaik. Mungkin dia terbaik, tapi untuk orang lain. Dan yang terbaik untuk kita pasti datang sebagai gantinya!.

Jangan katakan kenapa aku yang kena?. Jangan labelkan aku yang malang. Tetapi katakan, aku yang terpilih. Terpilih untuk putus cinta dengan manusia supaya 'terpaksa' bercinta dengan ALLAH. Memang begitulah rahmat Tuhan, kekadang DIA memutuskan untuk menyambungkan. Putus cinta dengan manusia, tersambung cinta dengan ALLAH. Inilah hikmah di sebalik kesusahan, kemiskinan, kegagalan dan termasuklah putus dalam bercinta. Dalam ujian kesusahan selalunya manusia lebih mudah ingatkan ALLAH.

Alangkah indahnya jika orang yang frust cinta itu kembali kepada ALLAH secara sihat - maksudnya, bukan sekadar merintih, mengadu, merayu atau minta mati segera. Tetapi tersentak oleh satu kesedaran bahawa cinta ALLAH itulah yang sejati.

ALLAH tidak pernah mengecewakan seperti kekasih mengecewakan. Seorang filosof Barat, Hendrick berkata, "mencintai seseorang tidak mencintai kamu adalah sia-sia, menyia-nyiakan orang yang mencintai adalah berbahaya."Cubalah fikirkan...siapa yang paling mencintai kita?. Siapakan yang kita sia-siakan selama ini? Fikir...

Dan tersentak oleh hakikat itu, kita mula berfikir..barangkali putus cinta ini adalah rahmat yang tersirat."ALLAH menjemput aku untuk mencintai-NYA". Sedarlah, bahawa ALLAH adalah Tuhan yang sentiasa mengasihi kita. Tetapi DIA-lah Tuhan yang sering kita sia-siakan, Frust cinta itu hakikatnya untuk menyambung cinta kepada-Nya. Ketika itulah orang yang frust cinta akan benar-benar terasa bahawa dia terpilih, bukan tersisih!.

Saya punya banyak cerita betapa ramai pasangan suami-isteri yang bahagia bersama órang'yang mereka tidak sangka apalagi harapkan sebelumnya. "Rugi, buang masa mengenang kekasih dulu."ÄLLAH ganti yag lebih baik.""Tak sangka, kami serasi begini."Begitulah suara-suara 'testimonial'daripada orang yang frust bercinta tetapi akhirnya berjaya melalui kehidupan berumah-tangga dengan orang yang lebih baik (untuk mereka).

Ya, pada waktu 'terkena'dulu belum nampak lagi, sebab itu terasa marah, kecewa, dendam dan benci. Tetapi apabila masa berlalu, segalanya bertukar menjadi syukur, beruntung dan terselamat. Mujur putus dengan dia. Beruntung tidak jadi dengan dia!.

Begitulah ilmu kita yang terbatas dibandingkan dengan ilmu ALLAH yang Maha Luas. Yang penting dalam apa jua keadaan sekalipun, iamn mesti diperkukuhkan dalam dada. Ingat Tuhan. Cintailah DIA, Pasti ALLAH akan mendorong orang yang dicintai-NYA untuk mencintai kita. CInta itu bagai 'mata rantai' yang sambung menyambung sesama manusia yang akhirnya bersambung kepada cinta ALLAH.

Percayalah frust dalam bercinta itu satu ujian. Ujian dalam kehidupan. Ingatlah bahawa alam sebuah 'sekolah' yang besar. Setiap manusia adalah para pelajarnya. Dan kita terpaksa belajar berterusan. Hidup adalah satu pelajaran yang tersusun rapi untuk difahami dan dihayati sepanjang hayat.

Frust dalam cinta jika ditakdir berlaku kepada anda, adalah satu pelajaran juga. Kita perlu faham 'pelajaran'yang dibawa bersamanya. Jika difahami, pelajaran-pelajaran ini akan memberi panduan dan suluhan untuk menjalani hidup dengan lebih tenang dan bahagia pada masa akan datang. Tetapi sekiranya pelajaran ini gagal difahami, maka hidup akan huru hara dan kita akan selalu menghadapi keadaan yang tidak menentu. Kemungkinan besar kita akan 'frust' berkali-kali,

Cabaran kita bukan untuk mengawal perubahan 'cuaca' kehidupan itu tetapi mengubah diri bagi menyesuaikan diri dalam setiap keadaan yang berubah-ubah itu. Fahamilah hakikat ini, Apabila kita frust dalam bercinta terimalah bahawa itu adalah hakikat hidup. Hidup bukanlah yang serba kena, serba senang dan serba mudah, Hidup tidak selalu indah, kerana di situlah keindahan hidup.

Sematkan di hati kata pujangga ini "Sesungguhnya orang yang berkali-kali gagal bercinta, pada suatu saat akan bertemu jua cinta sejati yang ditunggunya!".

No comments :

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...